Branchless Banking, Salah Satu Upaya Mensukseskan Financial Inclusion

images1Branchless Banking, mungkin belum semua-nya tahu apakah itu .. ??; sebenarnya branchless banking sudah mulai di ujicoba oleh Bank Indonesia pada bulan Mei 2013 kemaren, yang pelaksanaan ujicoba ini di akhiri pada bulan Nopember 2013; dengan harapan pada akhir tahun ini akan diterbitkan aturan yang pasti mengenai pelaksanaan Branchless Banking. Sejauh ini beberapa perbankan sudah menerapkan dan melaksanakan kegiatan ini. Branchless Banking adalah jaringan distribusi yang digunakan untuk memberi layanan finansial di luar kantor-kantor cabang bank melalui teknologi dan jaringan alternatif dengan biaya efektif, efisien, dan dalam kondisi yang aman dan nyaman. Dalam transaksi perbankan tidak tergantung keberadaan kantor-kantor bank, karena layanan dan kegiatan keuangan dapat dilakukan hanya dengan menggunakan ponsel atau bentuk lainnya.

Financial Inclusion Sebuah Konsep dan Pemahaman Sederhana

Financial Inclusion, sebuah hal baru dan masih belum dapat dipahami secara luas oleh semua lapisan masyarakat, financial inclusion bukan hanya sekedar “kemudahan akses perbankan” bagi masyarakat, karena jika kita cermati secara seksama bahwa semua perbankan di negeri ini sudah memberikan akses yang luar biasa bagi masyarakat, hal ini terbukti dengan semakin maraknya perbankan nasional merambah ke desa-desa dan memberikan kemudahan akses bagi pelaku usaha di desa-desa. Namun tidak dapat di pungkiri bahwa masyarakat terutama warga pedesaan belum dapat memanfaatkan kemudahan akses perbankan tersebut dengan optimal dan nyaman.

Masih banyak kendala yang tentunya perlu di sikapi terkait dengan pelaksanaan financial inclusion itu sendiri, sebagaimana yang telah disampaikan oleh Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono dalam sambutannya di pembukaan The First International Islamic Financial Inclusion Summit di Solo Jawa Tengah pada tanggal 13 s/d 18 Juli 2012, bahwa Financial Inclusion di artikan sebagai “Keuangan untuk Bersama“.† Sebuah makna yang sederhana namun begitu dalam untuk kita cermati dan sikapi. Keuangan untuk bersama disini mengandung makna bahwa sistem keuangan mulai dari birokrasi keuangan dan ketermanfaatan keuangan tidak hanya menjadi milik dan hak orang-orang kaya (baca konglomerat) namun harus dapat di nikmati oleh semua lapisan masyarakat tidak peduli bahwa ia adalah orang miskin. Yang tentunya konsep ini harus dapat di laksanakan dengan kebijakan-kebijakan yang memihak pada si miskin.